Friday, May 26, 2017

Berbahagia Bareng Tante Ana Yang Cantik

Berbahagia Bareng Tante Ana Yang Cantik


http://bolaspektakuler.com/


Taruhan Bola - Ini dimulai dengan pergi ke salah satu kampus yang kebetulan menjadi tempat impian saya sebagai seorang ahli komputer. Pada tahun 1994, saya pindah dari Jakarta Barat ke Bandung, tepatnya saya tinggal di daerah perumahan dimana orang tua saya tinggal, dan sekarang saya tinggal dengan pembantu rumah tangga dan anak kecil.

Bergerak dari hidupku jauh dari kedua orang tua dan aku hanya punya motor untuk mendukungku pergi ke kampus. Saya mulai terbiasa dengan tetangga yang tinggal dan saya sering dipanggil untuk membantu tetangga dekat yang terkadang saya anggap sebagai wanita lajang dan suami mereka jarang berada di rumah. Umurnya sekitar tiga puluh dua tahun, ini namaku aku menyamar Anna. Aku memanggilnya Tante Anna.

Situs Judi
- Satu tahun saya hidup, pada akhir tahun 1995 saya mulai merasakan gairah seorang wanita yang penuh gairah. Suatu malam saya mulai merasa ingin bermain / mengunjungi rumah bibi Anna tapi saya selalu tidak berani dan takut suaminya akan datang kemudian dan saya tidak akan berkomentar dengan benar.
Bulan itu adalah Januari 1996, ketika saya berusia 19 tahun dan pada tanggal 20 Januari 20 saya berusia 20 tahun. Ini saya katakan apa yang sebenarnya terjadi di dalam diri saya. Malam itu Jumat malam, cuacanya tidak begitu baik dan tiba-tiba hujan deras disertai angin kencang

Saya sangat sedih dengan kesendirian saya, karena malam ini adalah malam
Kelahiranku. Saya duduk sendiri sambil merokok rokok favorit saya, tapi di malam hari hal itu kurang mendukung karena cuacanya. Saya mencoba membaca buku teks, saya tiba-tiba terkejut dengan suara pagar samping yang khas, seorang wanita mendekati saya yang ternyata
Apakah tetangga sebelah saya (Bibi Anna).

"Apa yang salah dengan bibimu?" Aku mulai bertanya.

"Bob, (nama saya) tolong dong pasang lampu kamar saya di rumah,"

Ternyata lampu kamar tidur Anna pecah dan saya disuruh memasangkannya, saya terangsang saat memasuki pintu belakang, ternyata dia tidak menggunakan bra dan saya sedang goyang.

Agen Bola - Sementara itu saya berkonsentrasi pada permintaannya agar saya menyalakan lampu di kamarnya. Ketika saya selesai, saya bergegas keluar dari kamar saya dan mencoba untuk tenang, lalu saya diminta untuk duduk minum kopi karena kopi itu disajikan. Aku duduk menatap TV dan aku melihat anak barunya tidur nyenyak di depan TV. Lalu tidak berapa lama anaknya yang baru dipindahkan ke ruangan itu. Sekarang bibi saya dan saya sendirian di ruang tamu.

Saat itu jam sepuluh dan saya meminta izin untuk pulang tapi saya dicegah, dia meminta saya untuk menemaninya berbicara. Akhirnya saya mulai mengantuk dan meminta saya untuk berbaring dan mengambil bantal dan saya taat. Dia mengatakan kepada saya bahwa ada telepon dari temannya, dia bilang dia takut karena Jumat malam ada hantu seandainya sendirian di rumah.

Senang rasanya membicarakannya lama sekali sampai aku melihat bibi Anna mulai mendekati saya dan meletakkan kepalanya di paha kiri saya, karena saya baru saja berbaring dari bibi Anna. Perasaanku mulai terasa mengerikan, jantungku berdegup kencang dan seluruh tubuhku terasa dingin. Untuk pertama kalinya saya diperlakukan seperti itu (saya masih perawan). Tiba-tiba tangan bibi Anna mulai bergerak menuju selangkanganku, dan meremasnya dan menyekanya. Saat itu saya memakai celana pendek yang terbuat dari lemas.

"Hei, Bob, apa kamu bangun?" Tanya Bibi Anna.

Agen Casino - Saat itu saya sangat malu dan tidak bisa bicara lagi. Lalu ia mematikan lampu dan memintaku masuk ke kamarnya dengan menarikku ke tempat tidur. Pikiranku sangat berantakan dan sangat gugup saat tiba-tiba aku memeluk, menghancurkan dan menciumnya. Sampai kapan bibirku dikulumnya aku mulai panas dan terangsang sangat sangat.

Sudah lama sekali aku membuatnya tertidur dalam kekacauan yang dia buat. Sampai si bibi mulai menuruni lekuk tubuhku ke selangkanganku dan membuka celanaku. Sesaat kemudian semua kemejaku dilepaskan dan apa yang terjadi adalah penisku dimasukkan ke dalam mulutnya. Saya merasa sangat tegang dan ini adalah pertama kalinya saya mengalami hal seperti ini. Dengan lembut dan penuh hormat, kontol saya dipegang, terkadang menjilat kadang tersedot tapi juga terkadang digigit untuk sampai pada buah saya juga di kulumnya.

http://bolaspektakuler.com/

Agent Poker - "Bob, jangan keluar dulu?" Dia berkata dengan mulut tertutup oleh penisku.

"Akh .. Mmnyamm"

Saya sudah bisa membaca bahwa bibi sangat haus akan seks. Seperti orang tua yang tidak menidurinya sampai saya mulai menghancurkannya dan saya mulai merespons. Dengan naluri kegirangan, saya menunjuk ke Tante Anna lalu saya perlahan membuka bajunya sambil menciumnya, lalu kulumatnya tidak begitu besar tapi tetap kencang. Aku mengisap dan kumain-memutar lidahku di sekitar putingnya, Bibi Anna mulai terangsang saat dia membentang dan membentang.
Menekan kepalaku untuk membuat lebih sulit untuk menghisapnya.

Poker Agent - Lama aku memainkan payudaranya sampai aku disuruh menjilati bagian-bagian sensitif di antara selangkangannya. Aku mulai mengerti sedikit. Dengan bantuan tangannya, saya mengerti mana yang harus dijilat dan ditekan. Sampai akhirnya aku menariknya kembali sampai aku meletakkannya dan dadaku menempel di aethernya yang naik. Lalu aku didorong ke sisinya dan aku mulai menghancurkannya lagi tapi sekarang bibi Anna menahan penisku lebih kencang dan kemudian perlahan Bibi Bibi membawanya ke lubang liangnya.

Posisi Bibi Anna berada di atas seperti seorang pria yang menunggang kuda, melambaikan pinggulnya dan sesekali memanjat pantatnya. Untuk waktu yang lama ia tetap berada di posisi itu, sampai akhirnya seorang bibi berteriak sedikit memegang sesuatu tapi sambil mencengkeram pundakku.

"Akhh, Bob, aku keluar, ahh .. Ahh .. Ohh .. Bob kamu belum keluar?"

Lalu aku berbalik dan sekarang aku menggantinya dengan penisku yang masih menempel di lubangnya.

"Bob, susah, goyang lebih cepat," kata bibiku sambil memegang tanganku. Aku merasa aku tidak datang, tapi tiba-tiba bibi Anna mulai menggeliat begitu keras hingga aku memeluknya.

"Bob, ah .. aku mau keluar lagi Bob .. Ahh .. Ohh Bob"

bandarpokerterpercaya - Lalu aku menyuruhnya menarik penisku dan bibi Anna ke kamar mandi. Tidak berapa lama ia kembali dan membawa kain lembab dan mengelapnya pada ayam lengketku. Kemudian, bibi Anna mulai memanjat tubuhku kembali dan memasukkan penisku ke vaginanya yang sudah kering. Dia mulai dengan gerak lambat dengan menggoyang pinggulnya bolak-balik dan kemudian saya diminta untuk posisi di atas.

Sekarang saya mencoba memasukkan ayam saya ke dalam vaginanya dan mulai bereaksi tapi sangat menyeret dan terasa ayam saya dijepit. Aku mencoba memasukkannya lebih dalam dan menekan penisku untuk masuk lebih banyak dan kemudian aku mencoba perlahan bolak-balik dengan pinggul bibi Anna, terkadang kedua pahanya dikepal erat. Untuk waktu yang lama saya mulai merasa terangsang. Dengan mengisap payudaranya saya mulai bereaksi dan mulai merasa seperti sedang keluar. Akhirnya aku keluar dengan teriakan Bibi Anna sedikit
agen poker terpercaya - Itu juga keluar bersamaan sampai aku tidak bisa menahan diri. Lalu aku Dia memeluknya erat-erat dan tidak bisa menarik penisku sampai aku tertidur. Terdengar suara samar dari kejauhan, orang-orang sudah berkerumun di luar seperti tukang roti dan lain-lain. Aku terbangun dan tidak melihat siapa pun di sampingku Dengan pintu masih tertutup dan penutup jendela masih tertutup. Saya terkejut dan saya melihat diri saya dalam keadaan tanpa benang tunggal Stick di kulit saya. Aku mencoba menemukan kemejaku kemarin malam dilemparkan ke dalamnya
Sisi tempat tidur di sebelah Bibi Anna. Segera bibi Anna membuka pintu Dan kembali ke kamar.

"Bobby, apa kamu bangun?"

"Ya .." jawabku sambil melihat tubuh Bibi Anna baru saja selesai
Mandi dengan hanya handuk.

Handuk menutupi dadanya dan selangkangannya yang putih
merangsang. Lalu aku duduk di tepi ranjang sambil menatapku
Pemandangan yang indah itu. Tiba-tiba ayam layu saya terbangun
Kembali, tapi saya menghentikan niat saya untuk bermain di pagi hari. Cepat saya
Keluar dari kamar ke kamar mandi.

Selesai dari kamar mandi aku kembali ke kamar tidur untuk meminta handuk,
Tapi ternyata aku melihat di ruangan itu, Bibi Anna belum berpakaian
Sementara handuk yang menempel di tubuhnya hilang. Aku terus mencari
Tubuh telanjang, lalu aku mendekatinya dan mencium bahunya
Dengan gerakan yang sangat cepat aku mendorongnya ke tempat tidur oleh bibiku
Anna dan tidak lagi basi lebih dikulumnya penis saya sampai basah oleh air liur.

Pagi ini ternyata saya sudah mulai ketinggalan oleh kuluman, isap, dan belaian
Bibi Anna di penisku. Lalu aku memintanya untuk berdiri dan meletakkan soketnya
Ini telah mengeras sedikit pada puting susu yang sedikit kemerahan. Kujilat,
Saya kuhisap saya kadang knead di sisi lain. Sekali lagi saya didorong dan
Dia menutupi kemudian Bless .. Slepp .. Ternyata penisku digali lagi
Untuk lubang kesenangannya. Dengan agresif dan penuh gairah, dia mengguncangnya ke depan
Ass bibi Anna mundur sampai aku didampingi dari bawah, untuk sementara waktu
Aku meremas kedua payudara dengan tanganku.

"Ah .. Aah .. Ahh .. Ohh, Booby aku baik-baik saja Bob, aku mau .. Keeluaar .. Ahhohh .."

Kemudian Tante Anna menarik penisku dari vaginanya dan membersihkannya dengan kain di sekelilingnya, lalu aku mengembalikan pistolku dengan liar dan kemudian bergoyang-goyang lalu aku mengulangi lagi sampai Bibi Anna menjerit sedikit ..

Lalu aku menyuruhnya menarik penisku dan bibi Anna ke kamar mandi. Tidak berapa lama ia kembali dan membawa kain lembab dan mengelapnya pada ayam lengketku. Kemudian, bibi Anna mulai memanjat tubuhku kembali dan memasukkan penisku ke vaginanya yang sudah kering. Dia mulai dengan gerak lambat dengan menggoyang pinggulnya bolak-balik dan kemudian saya diminta untuk posisi di atas.

Sekarang saya mencoba memasukkan ayam saya ke dalam vaginanya dan mulai bereaksi tapi sangat menyeret dan terasa ayam saya dijepit. Untuk waktu yang lama saya mulai merasa terangsang. Dengan mengisap payudaranya saya mulai bereaksi dan mulai merasa seperti sedang keluar. Akhirnya aku keluar dengan teriakan Bibi Anna sedikit

Itu juga keluar bersamaan sampai aku tidak bisa menahan diri. Lalu aku
Dia memeluknya erat-erat dan tidak bisa menarik penisku sampai aku tertidur.
Terdengar suara samar dari kejauhan, orang-orang sudah berkerumun di luar seperti tukang roti dan lain-lain. Aku terbangun dan tidak melihat siapa pun di sampingku
Dengan pintu masih tertutup dan penutup jendela masih tertutup. Saya terkejut dan saya melihat diri saya dalam keadaan tanpa benang tunggal
Stick di kulit saya. Aku mencoba menemukan kemejaku kemarin malam dilemparkan ke dalamnya
Sisi tempat tidur di sebelah Bibi Anna. Segera bibi Anna membuka pintu
Dan kembali ke kamar.

"Bobby, apa kamu bangun?"

"Ya .." jawabku sambil melihat tubuh Bibi Anna baru saja selesai
Mandi dengan hanya handuk.

Handuk menutupi dadanya dan selangkangannya yang putih
merangsang. Lalu aku duduk di tepi ranjang sambil menatapku
Pemandangan yang indah itu. Tiba-tiba ayam layu saya terbangun
Kembali, tapi saya menghentikan niat saya untuk bermain di pagi hari. Cepat saya
Keluar dari kamar ke kamar mandi.

Tapi ternyata aku melihat di ruangan itu, Bibi Anna belum berpakaian
Sementara handuk yang menempel di tubuhnya hilang. Aku terus mencari
Tubuh telanjang, lalu aku mendekatinya dan mencium bahunya
Dengan gerakan yang sangat cepat aku mendorongnya ke tempat tidur oleh bibiku
Anna dan tidak lagi basi lebih dikulumnya penis saya sampai basah oleh air liur.

Pagi ini ternyata saya sudah mulai ketinggalan oleh kuluman, isap, dan belaian
Bibi Anna di penisku. Lalu aku memintanya untuk berdiri dan meletakkan soketnya
Ini telah mengeras sedikit pada puting susu yang sedikit kemerahan. Kujilat,
Saya kuhisap saya kadang knead di sisi lain. Sekali lagi saya didorong dan
Dia menutupi kemudian Bless .. Slepp .. Ternyata penisku digali lagi
Untuk lubang kesenangannya. Dengan agresif dan penuh gairah, dia mengguncangnya ke depan
Ass bibi Anna mundur sampai aku didampingi dari bawah, untuk sementara waktu
Aku meremas kedua payudara dengan tanganku.

"Ah .. Aah .. Ahh .. Ohh, Booby aku baik-baik saja Bob, aku mau .. Keeluaar .. Ahhohh .."

Kemudian Tante Anna menarik penisku dari vaginanya dan membersihkannya dengan kain di sekelilingnya, lalu aku mengembalikan pistolku dengan liar dan kemudian bergoyang-goyang lalu aku mengulangi lagi sampai Bibi Anna menjerit sedikit

"Aahh .. Oohh, Bobb .. Mentok nih terus menekanmu bob, oh Bob!"
Untuk waktu yang lama saya bermain Bibi Anna, lalu saya mencoba lagi dengan posisi Doggy Style. Bibi Anna saat ia membungkuk di atas kasur aku mencoba untuk meletakkan penisku dan blees .. Slepp ..

"Ahh, Bobb .. Terus Bob, masuk, oh Bobb .. Bob itu kasar"
Lalu aku cepat-cepat mendorong pantatku sampai aku tidak tahan lagi. Lalu aku sampai di tempat yang menyenangkan sampai ujung rambut. Dan cairan yang saya keluarkan tidak dibuang.

Setelah selesai, saya mulai merasa lelah dan sangat lapar. Aku mencoba untuk beristirahat sejenak, aku menatap langit-langit. Aku menarik napas perlahan dan memeluk bibi Anna, menghapus isak tangisnya dan mencoba mengisap-
Suction perlahan sampai saya bermain dengan tangan saya.

"Bob, itu ah, sekali lagi".

Lalu aku melepaskan tanganku dan langsung menuju kamar mandi. Pukul 07.15 aku sudah rapi, lalu aku minta izin untuk pulang. Setelah itu saya mulai dengan pekerjaan saya di rumah. Di dalam rumah aku sempat memikirkan apa yang telah terjadi
Terjadi tadi malam dengan Tante Anna.

Malam tiba, saya seperti biasa di rumah sambil menonton tontonan TV.
Tiba-tiba pintu samping mengetuk dan saya buka, ternyata Tante Anna membawa makanan untuk saya. Sambil tersenyum aku ditawari makan dan aku menciumnya, tapi pergelangan kaki Anna menarik penisku kembali. Saya terangsang tapi niat saya berhubungan seks dengannya tertunda karena saya sudah janji bertemu dengan teman.

Saya pernah memiliki cerita ini sebelumnya, tapi selalu saya selalu mengalami pengulangan setiap malam dan terkadang bahkan di siang hari ketika anaknya berada di sekolah. Terkadang di siang hari saat bermain film BF kita bermain dengan mengikuti apa yang ada di adegan film. Akhirnya saya terbiasa dengan hal itu dan banyak yang saya pelajari dari permainan seks saya dengan Tante Anna.

1 comment:

  1. Yuk bosku bergabung bersama kami
    di permaianan tebak angka
    Telp : +85581569708
    BBM : D8E23B5C
    Line : togelpelangi
    Skype: Togel Pelangi
    Link: http://www.togelpelangi.com/

    ReplyDelete